Mina Bersiap Menerima Jemaah Haji saat Haji dimulai di Saudi yang Panas

Indonesian Radio 3 views
Kerumunan besar umat Muslim berjubah berjalan melingkari Ka'bah, kubus hitam di Masjidil Haram Mekah pada hari Minggu untuk memulai ziarah haji terbesar dalam beberapa tahun, di musim panas Saudi.

Situs paling suci Islam itu diharapkan menampung lebih dari dua juta jemaah dari 160 negara selama ritual tahunan yang dapat memecahkan rekor kehadiran, dengan 1,6 juta orang asing telah tiba pada Jumat malam.

"Tahun ini, kita akan menyaksikan ziarah haji terbesar dalam sejarah," jika berjalan sesuai rencana, prediksi seorang pejabat kementerian haji dan umrah Saudi.

"Jumlahnya akan melebihi 2,5 juta jemaah," tambah pejabat itu, yang berbicara tanpa menyebut nama karena dia tidak berwenang untuk berbicara dengan pers.

Haji dimulai pada hari Minggu pagi dengan "tawaf", mengelilingi Ka'bah, bangunan berbentuk kubus besar yang dibungkus kain hitam dengan hiasan emas yang didoakan umat Islam di seluruh dunia setiap hari.

"Saya menjalani hari-hari terindah dalam hidup saya," kata Saeed Abdel Azim, seorang warga Mesir berusia 65 tahun yang melakukan ritual tersebut. "Mimpi itu menjadi kenyataan," tambah pensiunan, yang telah menabung selama 20 tahun untuk membayar ribuan dolar yang dibutuhkan untuk ambil bagian.

Haji adalah salah satu dari lima rukun Islam dan harus dilakukan setidaknya sekali oleh semua Muslim dengan sarana.

Serangkaian ritual diselesaikan selama empat hari di Mekah dan sekitarnya di sebelah barat Arab Saudi yang kaya minyak.

Pada Minggu sore, jemaah mulai bergerak ke Mina, sekitar lima kilometer (tiga mil) dari Masjidil Haram, menjelang klimaks haji di Gunung Arafat, tempat Nabi Muhammad diyakini telah menyampaikan khotbah terakhirnya.

Mina, kota tenda terbesar di dunia, bersiap untuk menerima masuknya jemaah haji, dengan pasokan makanan dibawa masuk dan pasukan keamanan dikerahkan di sekitar area tersebut.

Lebih banyak jemaah diharapkan menuju ke Mina pada hari Senin, karena suasana yang semarak menguasai kota tenda dengan kedatangan jemaah dengan berjalan kaki atau melalui bus ber-AC.

Di luar Masjidil Haram, ribuan orang salat di atas karpet warna-warni yang menghiasi trotoar, dengan jemaah laki-laki mengenakan jubah putih sederhana. Daerah itu dipenuhi dengan ambulans, klinik keliling, dan truk pemadam kebakaran.

Haji menimbulkan tantangan keamanan yang cukup besar dan telah melihat beberapa bencana selama bertahun-tahun, termasuk penyerbuan tahun 2015 yang menewaskan hingga 2.300 orang.

Tidak ada insiden besar sejak itu, dan malapetaka adalah hal terakhir yang ada di benak para peziarah.

"Saya tidak bisa menggambarkan perasaan saya," kata mahasiswa Indonesia Yusuf Burhan, 25 tahun. "Ini adalah berkah yang luar biasa. Saya tidak pernah membayangkan bahwa saya akan menunaikan ibadah haji tahun ini."

Waktu haji musim panas tahun ini, yang mengikuti kalender Islam, menguji ketahanan jamaah selama sebagian besar ritual di luar ruangan.

Membawa payung putih untuk melindungi diri dari terik matahari, polisi di kota pegunungan itu melakukan patroli jalan kaki dan mendirikan pos pemeriksaan untuk pemeriksaan perizinan haji.

Yang lainnya memercikkan air ke jemaah saat suhu naik menuju 45 derajat Celcius (113 derajat Fahrenheit).

Ribuan paramedis bersiaga di dalam Masjidil Haram. Pihak berwenang Saudi mengatakan lebih dari 32.000 petugas kesehatan akan siap menangani kasus-kasus sengatan panas, dehidrasi, dan kelelahan.

Haji, yang menelan biaya setidaknya $5.000 per orang, menghasilkan miliaran dolar setahun untuk Arab Saudi, pengekspor minyak terbesar dunia, yang mencoba mendiversifikasi ekonominya di luar bahan bakar fosil.

Tahun ini akan menjadi yang terbesar sejak 2019, sebelum pandemi Covid, yang diikuti sekitar 2,5 juta orang.

Hanya 10.000 yang diizinkan pada tahun 2020, pada puncak wabah global, meningkat menjadi hampir 59.000 pada tahun 2021.

Batas satu juta tahun lalu telah dihapus.

Pengusaha Saudi Samir al-Zafni mengatakan semua hotelnya di Mekah dan Madinah dalam kapasitas penuh hingga minggu pertama Juli.

"Tahun ini tidak ada satu pun tempat tidur kosong di grup kami yang terdiri dari 67 hotel," katanya.

Haji juga menunjukkan reformasi sosial di kerajaan yang sangat konservatif itu.

Ibadah haji tahun ini akan menjadi yang terbesar sejak Arab Saudi membatalkan aturan pada 2021 yang melarang perempuan yang tidak didampingi oleh kerabat laki-laki.

Menunggu mobil untuk membawanya keluar dari sekitar masjid agung Mekah, pedagang Maroko Abdullah al-Haqouni, 65 tahun, mengatakan dia berjuang melawan suhu.

“Saya sangat lelah. Panasnya tidak tertahankan,” ujarnya sambil membawa payung berwarna hijau. "Tuhan tolong kami."

Add Comments